Articles

Apa itu Universal Testing Machine (UTM)?

Universal Testing Machine (UTM)

Universal Testing Machine (UTM), juga dikenal sebagai penguji universal, mesin penguji bahan, atau kerangka uji bahan, digunakan untuk menguji kekuatan tarikan dan kekuatan ketahanan bahan. Nama sebelumnya untuk mesin uji tarik adalah tensometer. Bagian “universal” dari nama mencerminkan bahwa alat ini dapat melakukan banyak uji tarik dan kompresi standar pada bahan, komponen, dan struktur.

Apa beberapa variasi yang digunakan, atau apa komponen yang umum termasuk itu ??

Load frame – Biasanya terdiri dari dua penyangga kuat untuk alat berat. Beberapa mesin kecil memiliki penunjang tunggal.

Load cell – Transduser gaya atau cara lain untuk mengukur beban yang diperlukan. Kalibrasi berkala biasanya diperlukan oleh peraturan pemerintah atau sistem mutu.

Cross head – Cross head yang dapat bergerak (Crosshead) dikontrol untuk bergerak ke atas atau ke bawah. Biasanya digunakan dengan kecepatan konstan: kadang-kadang disebut mesin constant rate of extension (CRE). Beberapa mesin dapat memprogram kecepatan Crosshead atau melakukan pengujian siklus, pengujian pada gaya konstan, pengujian pada deformasi konstan, dll. Elektromekanis, servo-hidrolik, penggerak linier, dan penggerak resonansi juga digunakan.

Cara mengukur ekstensi atau deformasi – Banyak tes memerlukan ukuran respon spesimen uji terhadap pergerakan Crosshead. Terkadang Ekstensometer juga digunakan.

Output device – Diperlukan sarana untuk memberikan hasil tes. Beberapa mesin yang lebih tua memiliki tampilan dial atau digital dan perekam grafik. Banyak mesin yang lebih baru memiliki antarmuka komputer untuk analisis dan pencetakan.

Conditioning – Banyak tes memerlukan pengontrolan suhu (suhu, kelembaban, tekanan, dll.). Mesin dapat berada di ruang yang dikontrol atau sebuah lingkungan khusus dapat ditempatkan di sekitar spesimen uji untuk pengujian.

Test fixtures – spesimen yang memegang rahang, dan peralatan pembuatan sampel terkait keperluan dalam banyak metode pengujian

Modulus elastisitas?

Modulus elastis (juga dikenal sebagai modulus elastisitas) adalah kuantitas yang mengukur ketahanan benda atau zat untuk dideformasi secara elastis (contoh, Non-permanen) ketika tekanan diterapkan di sana. Modulus elastis suatu objek didefinisikan sebagai kemiringan kurva tegangan-regangannya di daerah deformasi elastis- Bahan yang lebih kaku akan memiliki modulus elastis yang lebih tinggi.

Baca juga: Macam-macam alat praktek kimia

Kurva tegangan – regangan?

Kurva tegangan-regangan untuk suatu bahan memberikan hubungan antara tegangan dan regangan. Ini diperoleh dengan secara bertahap menerapkan beban pada kupon uji dan mengukur deformasi, dari mana tegangan dan regangan dapat ditentukan. Kurva ini mengungkapkan banyak sifat material seperti modulus Young, kekuatan luluh dan kekuatan tarik pamungkas.

Young’s Modulus?

Young’s Modulus, atau modulus Young, adalah sifat mekanis yang mengukur kekakuan material padat. Ini mendefinisikan hubungan antara tegangan (gaya per satuan luas) dan regangan (deformasi proporsional) dalam suatu bahan dalam rezim elastisitas linier dari deformasi uniaksial.

Young’s Modulus dinamai setelah ilmuwan Inggris abad ke-19 Thomas Young; tetapi konsep ini dikembangkan pada tahun 1727 oleh Leonhard Euler, dan percobaan pertama yang menggunakan konsep modulus Young dalam bentuknya saat ini dilakukan oleh ilmuwan Italia Giordano Riccati pada 1782, pra-pembuatan karya Young pada 25 tahun. [1] Istilah modulus berasal dari modus istilah akar Latin yang berarti mengukur.

Necking (engineering)?

Necking (engineering)

Necking, dalam ilmu teknik atau material, adalah mode deformasi tarik dimana jumlah regangan yang relatif besar melokalisasi secara tidak proporsional di wilayah kecil material. [1] Penurunan mencolok yang dihasilkan di daerah penampang lokal menyediakan dasar untuk nama “leher”. Karena strain lokal di leher besar, ikatan sering dikaitkan dengan hasil, bentuk deformasi plastik yang terkait dengan bahan ulet, seringkali logam atau polimer. [2] Begitu necking telah dimulai, neck menjadi lokasi eksklusif untuk menghasilkan material, karena area yang diperkecil memberikan neck pada tekanan lokal terbesar. Leher akhirnya menjadi patah ketika cukup banyak ketegangan.

Share it on

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin

More articles: